Kejari Dalami Kasus Dugaan Pungli di Kemenag Soppeng, Djusman AR : Segera Tetapkan Tersangka dan Langsung Tahan

Selasa, 5 September 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegratim icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SOPPENG, BANGSAKU.CO – Kejaksaan Negeri (Kejari) Soppeng mendalami dugaan kasus Pungutan Liar (Pungli) yang terjadi di lingkungan Kementerian Agama Kabupaten Soppeng, Sulawesi Selatan.

Hal tersebut mendapat tanggapan dari sejumlah pihak, salah satunya dari Pegiat Anti Korupsi Djusman AR.

Bang Djus sapaan akrab Djusman AR  menuturkan bahwa semua pihak harus bersikap kooperatif jika dimintai keterangan oleh Penegak Hukum, termasuk Kepala Kementrian Agama Kabupaten Soppeng, Afdal.

ADVERTISEMENT

HOTELPREMIER

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Kepada pihak-pihak terkait khususnya Kepala Kemenag Soppeng harus memperlihatkan sikap Koperatif jangan ada kesan menutup-nutupi atau bahkan merintangi khususnya kasus kebatilan ini. Semua pihak yang merasa dirugikan patut dimintai keterangan,” kata Djusman AR kepada media, Selasa (5/9/2023).

Lanjut Djusman AR yang juga Koordinator Forum Komunikasi Lintas (FoKaL) Non Governmental Organization (NGO) Sulawesi itu, mendorong Kejaksaan Negeri Soppeng untuk segera menetapkan tersangka terkait kasus Pungli tersebut.

Baca juga:  Ngeri! Sejumlah Polisi di Mamuju Tengah Dipecat Tidak Hormat gegara Kasus Narkoba hingga Penipuan

“Dengan adanya pengakuan telah terjadi Pungli kenaikan pangkat di Kemenag tidak sepantasnya. Segera tetapkan tersangka dan langsung tahan,” tegas Djusman AR yang diketahui Direktur Lembaga Peduli Sosial Ekonomi Budaya Hukum dan Politik (LP-SIBUK) Sulsel itu.

Dirinya juga menyayangkan instansi keagaaman yang vertikal itu digerogoti hal yang negatif yaitu Pungutan Liar.

“Kemenag itukan instansi keagaaman. Dan terjadi Pungli itukan sangat fatal. Bagaimana bisa menunjukan Religiusnya,” ujarnya.

“Kami mengajak semua masyarakat Soppeng untuk memerangi Pungli di Bumi Latemmamala,” ajak Djusman AR yang dikenal Koordinator Badan Pekerja Komite Masyarakat Anti Korupsi (KMAK) Sulselbar itu.

Sebelumnya, pihak Kejaksaan Negeri Soppeng telah melakukan pemanggilan sejumlah saksi untuk dimintai keterangannya. Mereka mengaku dimintai biaya saat mengurus proses kenaikan pangkat.

“Beberapa orang yang sudah kami klarifikasi termasuk PNS dari sekolah MAN 1 Soppeng, lebih dari 10 orang, serta dari sekolah MAN 2 Batu-batu, hampir 10 orang PNS,” kata Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Soppeng Salahuddin, melalui Kepala Seksi Intelijen Kejaksaan Negeri Soppeng, Musdar SH, Sabtu (2/9/2023) lalu.

Baca juga:  Djusman AR Minta Kejati Periksa Mantan Bupati Takalar terkait Kasus Tambang Pasir Laut

Dikabarkan, puluhan Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang bekerja di Kementerian Agama Kabupaten Soppeng diduga menjadi korban pemerasan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab terkait proses kenaikan pangkat.

Beredar informasi ASN Kemenag Soppeng yang mengajukan kenaikan pangkat ke golongan 3A hingga 3C diharuskan membayar biaya pengurusan sebesar Rp 500 ribu per orang sedangkan mereka yang akan naik pangkat ke golongan 4A hingga 4B, biayanya sebesar Rp 750 ribu per orang.

Kini, Kejari Soppeng terus melakukan menyelidikan terkait kasus Pungli tersebut, pihaknya berjanji segera mengungkapkan tersangka dan memastikan kasus tersebut terbuka ke publik.

Berita Terkait

Kasi Penkum Kejati Sulsel Menyerukan Budaya “siri” Solusi Pencegahan Tindak Pidana Korupsi di Sulawesi Selatan
Kajati Sulsel Pimpin Rapat Koordinasi APIP – APH Penanganan Laporan Penyelenggara Pemda di Sulsel
Tim Tabur Intelijen Kejati Sulsel Tangkap Dua Terpidana Kasus Perzinaan
Djusman AR Dorong Kejari Tetapkan Tersangka Dugaan Korupsi Dana Hibah KONI Makassar
Kejari Makassar Usut Penggunaan Dana Hibah KONI Makassar, Ini Kata Djusman AR
Instagram Hotman Paris Diserbu, Netizen Desak Beri Bantuan Hukum untuk @amyinbattle yang Bayinya Direbut oleh Pelakor
Soal Tambang, Bahlil Lahadalia Adukan Media Nasional Tempo.co ke Dewan Pers
Anak Pejabat Rudapaksa Mantan Pacar di Mobil Dinas, Polisi : Pelaku Sudah Berkeluarga

Berita Terkait

Minggu, 19 Mei 2024

Kembalikan Formulir di Demokrat Makassar, Indira Yusuf Ismail: Partai Demokrat Seperti Keluarga

Sabtu, 18 Mei 2024

Indira Yusuf Ismail Kembalikan Langsung Berkas Pendaftaran Bakal Calon Walikota Makassar di PDIP Makassar

Rabu, 8 Mei 2024

Indira Yusuf Ismail Maju Pilwali Makassar, Tomas di Tamalate :  Jangan Sampai Makassar Mundur Lagi

Berita Terbaru