Unhas Kukuhkan Tiga Guru Besar Baru Fakultas Hukum

Jumat, 26 Mei 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegratim icon line icon copy

URL berhasil dicopy

MAKASSAR, BANGSAKU.CO – Universitas Hasanuddin kembali mengelar Rapat Paripurna Senat Akademik dalam rangka Upacara Penerimaan tiga jabatan professor pada lingkup Fakultas Hukum. Upacara Penerimaan Jabatan Professor berlangsung mulai pukul 09.00 Wita di Ruang Senat Akademik Unhas, Lantai 2 Gedung Rektorat, Kampus Tamalanrea, Makassar, Kamis (25/05/2023).

Proses pengukuhan dihadiri oleh Rektor Unhas, Prof. Dr. Ir. Jamaluddin Jompa, M.Sc., Ketua Majelis Wali Amanat, Ketua, Sekretaris, dan Anggota Senat Akademik, Dewan Professor, tamu undangan, serta keluarga besar dari tiga professor yang dikukuhkan.

Adapun tiga professor yang dikukuhkan masing-masing adalah:

ADVERTISEMENT

HOTELPREMIER

SCROLL TO RESUME CONTENT

1. Prof. Dr. Hamzah, S.H., M.H., MAP., Professor dalam bidang Ilmu Hukum. Dikukuhkan sebagai guru besar ke-465

2. Prof. Dr. Maskun, S.H., LL.M., Professor dalam bidang Hukum Internasional. Dikukuhkan sebagai guru besar ke-466.

3. Prof. Dr. Iin Karita Sakharina, S.H., M.A., Professor bidang Hukum Internasional. Dikukuhkan sebagai guru besar ke-467.

Dalam sambutannya, Rektor Unhas Prof. Dr. Ir. Jamaluddin Jompa, M.Si., mengucapkan selamat kepada tiga professor yang dikukuhkan. Beliau berharap, bertambahnya guru besar di Unhas akan memberikan dampak pada pengembangan SDM yang semakin berkualitas, termasuk pada fakultas hukum Unhas.

“Kami berharap, para guru besar Unhas yang belum dikukuhkan bisa segera menyelesaikan rangkaian proses untuk bisa dikukuhkan secara resmi. Momentum bertambahnya guru besar Unhas juga menjadi harapan besar bahwa kedepannya berbagai keterlibatan Unhas dalam kehidupan masyarakat bisa semakin optimal. Secara berkelanjutan, pengembangan kualitas SDM terus dimaksimalkan oleh Unhas melalui berbagai upaya strategis,” jelas Prof. JJ.

Lebih lanjut, Prof. JJ mengatakan, penelitian yang dilakukan oleh para guru besar Unhas yang baru dikukuhkan memiliki implementasi besar terhadap masalah hukum Indonesia. Olehnya itu, beliau berharap guru besar tersebut tetap aktif dan produktif memberikan kontribusi dan keterlibatannya melalui aktivitas tridarma.

Baca juga:  Berkunjung ke Bulukumba, Rektor Unhas dan Bupati Bahas Potensi Pengembangan Agro Maritim

Sebelumnya, masing-masing guru besar telah menyampaikan pidato penerimaan, yang membahas bidang keahlian.

*Prof. Dr. Hamzah, SH., MH., MAP*

Dalam kesempatan tersebut, Prof. Hamzah memaparkan hasil penelitian yang dilakukan berkaitan dengan “Pertautan antara Demokrasi dan Nomokrasi dalam Negara Hukum Indonesia”.

Dirinya mengatakan, dalam konteks senyawa yang sama, nomokrasi Indonesia meletakkan persatuan sebagai bahasa universal manusia Indonesia. Persatuan bersandar pada hukum karena disesaki oleh dalil normatif, bahwa tidak ada perpecahan dan hal tersebut yang dianut dalam unitarisme.

Lebih lanjut, Prof Hamzah menambahkan prinsip jumpa antara demokrasi dan nomokrasi yang paling subtil dan intim adalah pada frase permusyawaratan dalam sila keempat pancasila. Manusia Indonesia bersandar pada musyawarah sebagai bagian dari demokrasi khas Indonesia. Dalam konteks tersebut, ada ciri khas dari nomokrasi Indonesia, karena model demokrasi sebagai titik yang bersifat deliberatif.

“Demokrasi dan nomokrasi keduanya melebur dan tercermin dalam falsafah hidup bangsa Indonesi, yakni pancasila. Daulat rakyat dan daulat hukum wajib mencerminkan rupanya dalam butir sila pancasila. Praktek demokrasi dan nomokrasi harus mencerminkan demokrasi dan hukum yang berketuhanan, memanusiakan manusia, hingga memelihara kebersamaan dalam permusyawaratan,” jelas Prof. Hamzah.

*Prof. Dr. Maskun, SH., LLM*

Pada kesempatan yang sama, Prof. Maskun memberikan penjelasan tentang hasil penelitiannya “Hukum Siber Lingkungan : Konvergensi, Teknologi dan Alam”. Dalam pidato pengukuhannya, Prof. Maskun menjelaskan perkembangan masyarakat yang sangat dinamis, menuntut perkembangan hukum yang mengikuti perkembangan zaman dan menjawab berbagai permasalahan sosial yang terjadi.

Lebih lanjut, Prof. Maskun menambahkan berbagai perkembangan hukum siber khususnya terkait dengan teknologi internet dan penginderaan jarak jauh telah dapat membantu dalam bentuk pencegahan dan penegakan hukum lingkungan. Kedepannya diperlukan perkembangan gagasan hukum siber lingkungan yang dapat membuktikan terjadinya pencemaran maupun kerusakan lingkungan.

Baca juga:  Berkunjung Ke Jepang, Prof. JJ Bertemu Alumni dan Dosen Unhas Studi Lanjut

“Hal ini dapat dilakukan dengan langkah awal dengan mempersiapkan infrastruktur hukum siber lingkungan dan juga peningkatan kapasitas pengetahuan akademisi dan penegak hukum dalam menyelesaikan persoalan lingkungan yang terjadi dengan menggunakan pendekatan hukum siber lingkungan,” jelas Prof. Maskun.

*Prof. Dr. Iin Karita Sukharina, SH., MA*
Dalam pidato pengukuhannya, Prof. Iin memberikan penjelasan tentang penelitian yang dilakukan mengenai “Kewajibam Negara Terhadap Pemenuhan Hak Ekosob bagi Warga Negaranya Pasca Ratifikasi Konvensi Internasional Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya”. Dirinya mengatakan, dalam hukum HAM, negara dalam hal ini diwakili oleh pemerintah mempunyai kedudukan sebagai pemangku kewajiban.

Kewajiban negara untuk melindungi adalah kewajiban yang paling dasar dan bukan hanya melindungi hak asasi dari pelanggaran yang dilakukan negara. Namun, juga terhadap pelanggaran atau tindakan yang dilakukan oleh entitas atau pihak lain yang akan menggangu perlindungan hak asasi.

Dalam pemenuhan hak ekosob, negara juga memiliki kewajiban untuk menyediakan atau memenuhi hak ketika individu atau kelompok tidak dapat memenuhinya sendiri, pada alasan yang mendasar adalah diluar dari control. Kewajiban dan tanggungjawab negara untuk memenuhi hak ekosob bagi warga negaranya didasarkan atas komitmen internasional yang terkandung dalam perjanjian internasional tentang hak Ekosob.

Kegiatan Rapat Paripurna Senat Akademik dalam rangka Upacara Penerimaan Jabatan tiga Guru Besar dari Fakultas Hukum berlangsung lancar dan hikmat hingga pukul 12.00 Wita. (*)

 

Berita Terkait

Rektor UNM Orasi Ilmiah Wujudkan Indonesia Emas 2045
Besok, Hasil UTBK SNBT 2024 Diumumkan
Rektor UNM Orasi Ilmiah Wujudkan Indonesia Emas 2045
Unhas Kukuhkan Empat Profesor Farmasi
Dubes Kroasia Beri Kuliah Umum di Unhas: Sektor Pendidikan Banyak Bisa Dikolaborasikan
UKM Menwa WM 702 UNM Resmi Gelar Diklatsar Angkatan 54
Kunjungan Ke Pasca Sarjana, Prof Karta Jayadi Paparkan Konsep UNM Humanis
UNM Gelar Diskusi Demokrasi Bertajuk Pekerjaan Besar Transisi Kekuasaan, Hadirkan PJ Gubernur Sulsel Prof Zudan

Berita Terkait

Kamis, 13 Juni 2024

PDAM Pengerjaan Pompa di IPA III Antang Selesai, Tekanan Debit Air Dinormalkan Bertahap

Kamis, 13 Juni 2024

Produksi Air Bersih Sementara Dihentikan, PDAM Makassar Akan Lakukan Perbaikan Pompa Air Baku di IPA III Antang

Selasa, 11 Juni 2024

Maintenance Trafo di IPA 5 Somba Opu, PDAM Makassar Akan Lakukan Pengerjaan 2 Buah Trafo Secara Bergantian

Senin, 10 Juni 2024

Jelang Porpamnas VIII di Makassar, Beni Iskandar Pimpin Panitia Daerah Audiensi dengan Wali Kota Makassar

Minggu, 9 Juni 2024

Dirut Perumda Air Minum Makassar Beni Iskandar Terpilih Aklamasi sebagai Ketua DPP Perpamsi Bidang Kelembagaan

Minggu, 9 Juni 2024

Dirum PDAM Makassar Dampingi Wali Kota dan Ketua TP PKK Tinjau Persiapan Lomba Kelurahan Terpadu

Kamis, 30 Mei 2024

Beni Iskandar Hadiri Rakor Lomba Kelurahan Terpadu

Selasa, 21 Mei 2024

Kebocoran Pipa Terjadi di Jalan Dr Leimena, PDAM Makassar Sarankan Pelanggan Menampung Air Sebelum Proses Pengerjaan

Berita Terbaru